Daily Calendar

Selasa, 22 Januari 2013

MARI ANTRI !!!



I.                    PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Antri merupakan salah satu aktivitas yang sering dijumpai didalam kegiatan kita sehari-hari. Diantara nya antrian pada loket pembayaran rekening listrik, masuk ke dalam area parker dan juga pada saat melakukan transaksi di dalam bank. Dalam mengantri tentu nya banyak kendala, diantara nya belum adanya kesadaran para pengantri untuk bersabar, ini yang sering terjadi di Indonesia.
1.2   Tujuan
Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memberikan pengentahuan dan beda antara cara mengantre di Indonesia dan Negara lain, selain itu juga memberitahukan kepada pembaca bahwa pentingnya antri dalam setiap kegiatan yang melibatkan orang banyak.

II.                 PEMBAHASAN
Antrian adalah suatu kejadian yang biasa dalam kehidupan sehari–hari. Menunggu didepan loket untuk mendapatkan tiket kereta api atau tiket bioskop, pada pintu jalan tol, padabank, pada kasir supermarket, dan situasi–situasi yang lain merupakan kejadian yang seringditemui. Studi tentang antrian bukan merupakan hal yang baru.Antrian timbul disebabkan oleh kebutuhan akan layanan melebihi kemampuan (kapasitas)  pelayanan atau fasilitas layanan, sehingga pengguna fasilitas yang tiba tidak bisasegera mendapat layanan disebabkan kesibukan layanan. Pada banyak hal, tambahan fasilitaspelayanan dapat diberikan untuk mengurangi antrian atau untuk mencegah timbulnya antrian.Akan tetapi biaya karena memberikan pelayanan tambahan, akan menimbulkan pengurangankeuntungan mungkin sampai di bawah tingkat yang dapat diterima. Sebaliknya, seringtimbulnya antrian yang panjang akan mengakibatkan hilangnya pelanggan / nasabah.
Salah satu model yang sangat berkembang sekarang ini ialah model matematika.Umumnya, solusi untuk model matematika dapat dijabarkan berdasarkan dua macamprosedur, yaitu : analitis dan simulasi. Pada model simulasi, solusi tidak dijabarkan secaradeduktif. Sebaliknya, model dicoba terhadap harga – harga khusus variabel jawabberdasarkan syarat – syarat tertentu (sudah diperhitungkan terlebih dahulu),  kemudiandiselidiki pengaruhnya terhadap variabel kriteria. Karena itu, model simulasi pada hakikatnyamempunyai sifat induktif. Misalnya dalam persoalan antrian, dapat dicoba pengaruhbermacam – macam bentuk sistem pembayaran sehingga diperoleh solusi untuk situasi atausyarat pertibaan yang mana pun. 
  
2.      Sejarah Teori Antrian
Antrian yang sangat panjang dan terlalu lama untuk memperoleh giliran pelayanansangatlah menjengkelkan. Rata – rata lamanya waktu menunggu (waiting time) sangattergantung kepada rata – rata tingkat kecepatan pelayanan (rate of services). Teori tentangantrian diketemukan dan dikembangkan oleh A. K. Erlang, seorang insinyur dari Denmark yang bekerja pada perusahaan telepon di Kopenhagen pada tahun 1910. Erlang melakukaneksperimen tentang fluktuasi permintaan fasilitas telepon yang berhubungan dengan automatic dialing equipment , yaitu peralatan penyambungan telepon secara otomatis.

Dalam waktu – waktu yang sibuk operator sangat kewalahan untuk melayani para peneleponsecepatnya, sehingga para penelepon harus antri menunggu giliran, mungkin cukup lama.Persoalan aslinya Erlang hanya memperlakukan perhitungan keterlambatan (delay) dari seorang operator, kemudian pada tahun 1917 penelitian dilanjutkan untuk menghitungkesibukan beberapa operator. Dalam periode ini Erlang menerbitkan bukunya yang terkenalberjudul Solution of some problems in the theory of probabilities of significance in AutomaticTelephone Exhange. Baru setelah perang dunia kedua, hasil penelitian Erlang diperluaspenggunaannya antara lain dalam teori antrian (Supranto, 1987). 

3.      Pengertian Antrian

Menurut Siagian (1987), antrian ialah suatu garis tunggu dari nasabah (satuan) yangmemerlukan layanan dari satu atau lebih pelayan (fasilitas layanan). Pada umumnya, sistemantrian dapat diklasifikasikan menjadi system yang berbeda – beda di mana teori antrian dansimulasi sering diterapkan secara luas.

Klasifikasi menurut Hillier dan Lieberman adalah sebagai berikut :
-          Sistem pelayanan komersial
-          Sistem pelayanan bisnis – industry
-          Sistem pelayanan transportasi
-          Sistem pelayanan social

a.      Sistem pelayanan komersial merupakan aplikasi yang sangat luas dari model – model antrian,seperti restoran, kafetaria, toko – toko, salon, butik, supermarket, dan sebagainya.
b.      Sistem pelayanan bisnis – industri mencakup lini produksi, sistem material – handling, sistempergudangan, dan sistem – sistem informasi komputer.
c.      Sistem pelayanan sosial merupakansistem – sistem pelayanan yang dikelola oleh kantor – kantor dan jawatan – jawatan lokalmaupun nasional, seperti kantor registrasi SIM dan STNK, kantor pos, rumah sakit,puskesmas, dan lain – lain (Subagyo, 2000). 

4.      Komponen Dasar Antrian
Komponen dasar proses antrian adalah :
-           KedatanganSetiap masalah antrian melibatkan kedatangan, misalnya orang, mobil, panggilantelepon untuk dilayani, dan lain – lain. Unsur ini sering dinamakan proses input. Proses inputmeliputi sumber kedatangan atau biasa dinamakan calling population, dan cara terjadinyakedatangan yang umumnya merupakan variabel acak. Menurut Levin, dkk (2002), variableacak adalah suatu variabel yang nilainya bisa berapa saja sebagai hasil dai percobaan acak.Variabel acak dapat berupa diskrit atau kontinu. Bila variabel acak hanya dimungkinkanmemiliki beberapa nilai saja, maka ia merupakan variabel acak diskrit. Sebaliknya bilanilainya dimungkinkan bervariasi pada rentang tertentu, ia dikenal sebagai variabel acak kontinu.

-          Pelayan atau mekanisme pelayanan dapat terdiri dari satu atau lebih pelayan, atau satuatau lebih fasilitas pelayanan. Tiap – tiap fasilitas pelayanan kadang – kadang disebut sebagaisaluran (channel)  (Schroeder, 1997). Contohnya, jalan tol dapat memiliki beberapa pintu tol.Mekanisme pelayanan dapat hanya terdiri dari satu pelayan dalam satu fasilitas pelayananyang ditemui pada loket seperti pada penjualan tiket di gedung bioskop.

-          Antri Inti dari analisa antrian adalah antri itu sendiri. Timbulnya antrian terutamatergantung dari sifat kedatangan dan proses pelayanan. Jika tak ada antrian berarti terdapatpelayan yang menganggur atau kelebihan fasilitas pelayanan (Mulyono, 1991).  

5.      Budaya Antri di Beberapa Negara

“Queue is a line of people, cars, etc.waiting for something or to do something.” Dewasa ini antri menjadi suatu hal yang sepertinya sulit sekali dilakukan oleh masyarakat di Indonesia. Antri yang dimaksud disini bukan hanya sekedar berjejer menunggu giliran untuk memperoleh atau untuk melakukan sesuatu (Oxford Dictionary), namun antri yang dimaksud juga harus menerapkan nilai-nilai dan prinsip antri itu sendiri. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa antri telah ada sejak zaman dahulu kala, dan biasanya berkembang di suatu daerah yang memiliki penduduk dengan tingkat intelegensi dan kemasyarakatan yang tinggi.
            Yunani kuno misalnya, masyarakatnya selalu patuh pada norma antri dalam setiap kesempatan meskipun hal itu lebih dikarenakan kekuasaan raja yang memiliki kedudukan tinggi di hati rakyatnya. Contoh lain adalah dari artefak di pinggiran kota Roma, yang menunjukan bahwa pada zaman Romawi kuno antri telah menjadi budaya pada daerah itu. Dapat dilihat bahwa orang berbondong-bondong dengan rapi saat akan menyaksikan pertunjukan di Collosseum. Masih banyak bukti yang menunjukkan bahwa antri telah ada sejak zaman kuno, utamanya di daerah Eropa.

            Oleh masyarakat barat, budaya antri seperti telah benar-benar mendarah daging. Budaya antri tersebut menurut kami mempengaruhi atau berhubungan dengan kemajuan pola pikir masyarakat pelaku budaya antri tersebut. Sehingga dapat dikatakan bahwa masyarakat yang baik dalam menjalankan antri maka baik pula pola pikir dan kehidupan sosialnya. Bangsa yang baik dalam menjalankan antri maka baik pula pola pikir dan kehidupan sosial bangsa tersebut.

            Budaya antri orang barat, termasuk Amerika Serikat, yang luar biasa telah membuat banyak bangsa lain kagum. Salah satunya adalah bangsa Jepang. Bangsa Jepang yang dahulunya merupakan negara kekaisaran yang sangat menjunjung tinggi budaya mereka kini dipandang lain oleh negara-negara dunia. Bangsa Jepang dinilai memiliki kemajuan teknologi yang sangat luar biasa dan kehidupan sosial yang baik. Begitu pula dengan budaya antri mereka.

            Masih tergambar jelas dalam ingatan ketika gempa melanda negara Jepang dan mengakibatkan kerusakan yang sangat parah di berbagai sudut kota. Ketika itulah Jepang juga secara tidak langsung menunjukkan kebesarannya sebagai sebuah bangsa. Yang pertama dari aspek perbaikan di berbagai sektor, banyak sekali beredar gambar jembatan roboh, jalanan retak, dan runtuhan gedung berceceran di dimana-mana, hanya dalam beberapa jam saja sudah kembali seperti semula. Yang kedua dari aspek moral masyarakatnya, yang ketika rumah-rumah dan supermarket roboh sama sekali tidak ada penjarahan dan nyaris tidak ada tindakan kriminal ( hal ini tentu saja bertentangan dengan moral bangsa kita ). Dan tentu saja budaya antri yang sangat luar biasa ditunjukkan ketika pembagian bantuan dan jatah makanan. Semua rakyatnya seakan memiliki pemikiran dan pandangan yang sama tentang antri, sehingga pembagian bantuan berlangsung tertib dan memudahkan petugas.

            Segala keunggulan bangsa Jepang saya rasa tidak lepas baiknya budaya antri mereka. Hal inilah yang menjadi masalah besar bagi kita bangsa Indonesia. Bukankah seharusnya kita iri melihat bangsa Jepang yang notabene merupakan bangsa Timur seperti kita, mampu membuat kagum dunia dengan budaya antrinya. Yang menjadi kebingungan bagi kita mungkin adalah melihat bangsa-bangsa barat, juga bangsa Jepang, mampu memelihara budaya antri dengan sangat bagus padahal kebanyakan dari mereka bahkan tidak memiliki keyakinan/atheis.

            Beberapa dari mereka tidak taat menjalankan agamanya, bahkan juga banyak melakukan kejahatan kriminalitas, khususnya tindakan asusila. Banyak remaja mereka yang tidak asing lagi dengan minuman beralkohol maupun obat-obatan terlarang. Namun terlepas dari itu semua, mereka berhasil menanamkan jiwa sosial dan keunggulan pola pikir dan terlihat dari budaya antri mereka.

6.      Budaya Antri di Negara Indonesia

Marilah kita melihat sejenak ke bangsa kita. Sudahkah kita menerapkan budaya antri yang baik? Saya rasa semua sepakat menjawab: Belum. Banyak sekali contoh yang memperlihatkan kebobrokan budaya antri kita. Contoh yang paling sering kita jumpai dan hampir ada setiap tahun adalah ketika hari Idul Adha ketika pembagian jatah hewan kurban. Selalu dan tidak pernah tidak terjadi kericuhan. Akibatnya banyak warga yang terluka dan bahkan tidak jarang ada yang tewas. Contoh paling anyar adalah ketika antri tiket final sepakbola SEA Games 2011 yang terjadi kericuhan hingga menyebabkan korban tewas 2 orang karena terinjak-injak.Budaya antri di Indonesia seperti sebuah kebalikan dari budaya antri di luar negeri, khususnya bangsa barat dan bangsa Jepang. Di negara kita tercinta ini, kecurangan dan egoisme seperti sudah mendarah daging. Dapat kita ambil contoh di kehidupan sehari-hari, ketika di pasar misalnya, ketika kita membeli sayuran kemudian ada ibu-ibu yang menerobos sambil menjulurkan uangnya kepada penjual, dan biasanya sambil berkata, “Tulung diselakne dhisik” atau dalam bahasa Indonesia-nya, “Tolong didahulukan”.     

Hal semacam ini telah mengakar kuat pada warga Indonesia. Contoh yang saya berikan diatas adalah contoh cara paling sopan menerobos antrian. Bisa dibayangkan betapa bobroknya budaya antri yang kita miliki. Hal ini diperparah dengan kenyataan bahwa seolah-olah mereka(orang yang suka menerobos antrian) bangga dengan “kemampuan” yang mereka miliki. Bahkan tidak sedikit pula yang mengajarkan cara-cara menerobos dan mengacaukan antrian kepada anak-anak mereka.

Padahal menurut kami budaya antri adalah budaya yang semestinya dijunjung tinggi oleh setiap individu, setiap lapisan masyarakat di suatu negara. Andai saja mereka paham dan mengetahui bahwa prinsip-prinsip budaya antri dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya dapat memberikan efek yang luar biasa positif bagi suatu bangsa.

Budaya antri yang telah mengakar tentu memiliki nilai yang sangat berharga, oleh karena itu besar harapan kami agar bangsa ini mampu mengubah ke-iri-annya dan kekagumannya terhadap bangsa barat menjadi sebuah cambuk dan motivasi untuk menerapkan dan menjalankan prinsip budaya antri di kehidupan sehari-hari. Dengan ditandai tertibnya antri dan bebas dari kericuhan maka Indonesia akan dipandang sebagai negara yang tahu norma dan memiliki kebersamaan serta sosial yang besar.

Memang tidak mudah untuk mengajak masyarakat dan mengubah pola pikirnya terhadap budaya antri, khususnya di Indonesia. Mereka terlanjur beranggapan negatif terhadap kata ANTRI. Kebanyakan mereka berpendapat bahwa antri adalah hal yang tidak mengenakkan, membosankan dan membuang-buang waktu. Memang mereka ada benarnya juga karena hal-hal itulah yang juga akan kita temui dalam antrian.

Namun disini poin utamanya adalah sikap kita dalam menghadapi problem-problem dalam antrian itu. Bagaimana kita mengatur pikiran, mengendalikan emosi, dan memakai kecerdasan untuk menempatkan diri sesuai dengan tempatnya. Hal-hal inilah yang menunjang nilai-nilai kehidupan yang terkandung dalam antri.

7.      Aspek-Aspek Budaya Antri

Terdapat alasan yang kuat mengapa budaya antri yang baik di negara-negara maju, khususnya negara barat dan Jepang dapat membuat kagum bangsa lain. Hal itu dikarenakan tidak lain karena terdapat aspek-aspek istimewa yang terkandung dalam budaya antri tersebut. Aspek-aspek dalam budaya antri tersebut menunjang kemajuan pola pikir dan kemajuan kehidupan sosial masyarakat suatu bangsa.

Dalam budaya antri mengandung aspek kedisiplinan. Tentu saja dalam antri kita dituntut bersikap disiplin. Tidak ragu terhadap keputusannya dan mantap menjalani antrian. Aspek kedisiplinan juga ditunjang dengan aspek tanggung jawab. Artinya orang antri harus dapat mempertanggungjawabkan posisinya. Mampu mempertahankan posisi dan berusaha keluar dari pengaruh buruk yang dapat sewaktu-waktu terjadi. Selain kedisiplinan dan tanggung jawab, budaya antri juga mengajari kita menjadi dewasa.

Dewasa dalam arti kita dibimbing untuk berpikir bahwa masalah tidak benar-benar selesai dengan jalan curang. Kita dipaksa berpikir dewasa bahwa dengan sedikit menunggu dan sedikit belajar, pasti akan datang juga waktunya bagi kita. Dengan kata lain, belajar menjadi dewasa sama dengan memajukan pola pikir dan intelegensi. Dengan budaya antri kita dapat memahami bahwa dengan menyatukan pola pikir maka kita akan dapat membangun pondasi yang kuat untuk Indonesia yang sejahtera.

Selain itu aspek yang lainnya adalah respek. Dalam budaya antri kita diajari untuk toleransi terhadap yang lainnya. Kita harus belajar respek. Dengan adanya respek maka akan muncul perasaan iba dengan penderitaan orang lain. Dengan toleransi maka akan tumbuh perasaan saling memahami bahwa semua dihadapkan dalam kondisi yang sama. Dengan respek pula kita dapat menilai bahwa dengan antrian yang baik maka proses menggapai tujuan akan berjalan lancer.

Apabila membicarakan budaya antri maka terasa kurang apabila tidak membahas kesabaran. Antri sangat erat kaitannya dengan kesabaran. Orang yang tidak mau antri maka dapat dikatakan dia orang yang tidak sabar. Dalam hal ini tidak sabar dapat disebabkan oleh berbagai alasan, mungkin karena situasi pikiran yang kondusif, namun bisa juga karena memang sedang dikejar-kejar waktu dan dalam jadwal yang padat.

Namun yang pasti orang-orang semacam itu tidak dapat mengendalikan pikiran dan emosinya sehingga mendapat kesan selalu terburu-buru. Dan orang seperti adalah orang yang paling tidak suka melakukan budaya antri. Dan akibatnya akan timbul pemikiran-pemikiran jahat dan menyebabkan kerusakan-kerusakan barisan antrian dan lain sebagainya.

Banyak sekali aspek atau nilai yang dapat kita ambil dari budaya antri. Namun nilai utama dan yang paling utama adalah bahwa budaya antri mengajari kita tentang PERSAMAAN. Budaya antri tidak mengenal gender, jabatan, agama, ras atau warna kulit. Budaya antri membuka mata kita bahwa semua orang itu sama, memiliki hak dan kewajiban untuk memperoleh sesuatu, tidak peduli latar belakangnya. Sikap menghargai perbedaan dan menjunjung tinggi persamaan inilah yang sangat jarang kita temui di negeri tercinta ini.
Di Indonesia masih banyak orang gila akan harta, gila akan jabatan, gila akan kesenangan dunia yang lain. Mereka lupa dan mengabaikan orang-orang di sekelilingnya, bahwa orang-orang itu juga memiliki hak yang sama meskipun tidak memiliki kesempatan yang sama. Mereka seakan-akan menganggap kasta itu bagian penting dalam kehidupan. Sehingga mereka, orang Indonesia, memuja-muja jabatan.

Mencari segala cara agar dapat mendapatkan jabatan yang tinggi. Itu semua dikarenakan timpangnya budaya antri di Indonesia. Mereka menganggap rendah lain, dan berpikir bahwa dengan jabatan yang tinggi dapat memperoleh apa yang diinginkan lebih mudah daripada orang lain.

Selain mengajari kita pentingnya memahami persamaan, budaya antri mengajari kita STEP BY STEP. Artinya bahwa dengan antri kita dapat memahami bahwa untuk menggapai sebuah tujuan tidak bisa secara instan.

“Kita bangsa Indonesia itu punya sifat penerobos, maunya cepat.”Mochtar Lubis. Dalam sebuah antrian ada orang yang berada didepan dan juga berada di belakang. Dalam hidup kita harus melalui rintangan demi rintangan, sedikit demi sedikit, dan dengan kesabaran dan ketekunan yang baik maka kita akan dapat meraih tujuan yang kita inginkan. Namun jangan lupa bahwa ada orang dibelakang kita. Artinya bahwa ada orang yang memiliki hak yang sama namun belum memperoleh kesempatan yang sama dengan kita. Jadi dalam budaya antri kita diajari bahwa perjalanan kehidupan adalah sebuah proses step by step, bit by bit and little by little.

III.               DAFTAR PUSTAKA


MUSIK YANG MENGUNTUNGKAN



I. PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Manusia zaman sekarang hidup dengan berbagai tekanan kehidupan dan aktifitas yang padat dan serba mengejar. Terkadang tidak menyisakan waktu untuk istirahat, kecuali istirahat di malam hari. Tuntutan hidup di zaman modern, yang kadang membuat manusia menjadi lelah, jenuh, bosan dan terjebak pada rutinitas yang tiada berujung.
Refreshing atau berjalan-jalan dibutuhkan agar manusia dapat menyegarkan kembali fikirannya. Hati dan jiwa itu cepat lelah, makanya harus dihibur dengan salah satu caranya adalah berjalan-jalan. Namun, ada alternative lain yang bisa dilakukan untuk menghibur diri dalam kepenatan yaitu dengan musik. Mendengarkan musik, mengikuti musik dengan cara bernyanyi ataubermain alat music, bisa dilakukan sesuai keinginan,
Sesibuk apapun kita hendaknya memberikan porsi bagi kehidupan kita untuk rehat dan istirahat. Agendakanlah, walau sesibuk apapun kegiatan kita, karena jika tidak disempatkan, maka benar-benar tidak sempat. Sebagaimana kata sebuah pepatah, "Ada kemauan ada jalan, tidak ada kemauan banyak alasan." Apakah itu dalam waktu sekali sebulan, dua kali sebulan atau tiga kali sebulan. Asalkan jangan terlalu sering yang membuat efek manja pada tubuh.
Terlalu sering refreshing akan membuat kita suka melarikan diri dari kenyataan hidup. Kehidupan ini jelas mempunyai permasalahan yang tak dapat kita hindarkan. Tetapi jangan juga tidak menyediakan waktu sedikitpun untuk melaksanakan refreshing. Hati bisa menjadi kecut dan cepat lelah. Sebaiknya seimbang.
Ternyata music memiliki banyak manfaat banyak yang dapat membantu kita dalam menghibur diri, pikiran dan lain sebagainya. Selain tidak membutuhkan banyak waktu yang menguras, kita dapat melakukan hal seperti mendengarkan music disela-sela aktifitas sehari-hari yang mungkin dapat membantu menjernihkan kembali pikiran.
1.2 TUJUAN
Dalam tulisan ini, tujuan penulis membuat tulisan ini adalah ingin memberikan pemahaman yang lebih mengenai music dan juga manfaat music.

II. PEMBAHASAN
Musik adalah suara yang disusun demikian rupa sehingga mengandung irama, lagu, dan keharmonisan terutama suara yang dihasilkan dari alat-alat yang dapat menghasilkan bunyi-bunyian.[1] Walaupun musik adalah sejenis fenomena intuisi, untuk mencipta, memperbaiki dan mempersembahkannya adalah suatu bentuk seni. Mendengar musik pula adalah sejenis hiburan. Musik adalah sebuah fenomena yang sangat unik yang bisa dihasilkan oleh beberapa alat musik.
2.1 Jenis Musik
Berbagai macam jenis musik didunia ini. Musik adalah suara yang disusun demikian rupa sehingga mengandung irama, lagu, dan keharmonisan. Jenis musik ini sangat beragam dan jenis-jenis musik itu adalah pop, rock, jazz, blues, dangdut, dan masih banyak yang lainnya. Musik itu mempunyai jiwa tersendiri bagi yang mendengarkannya.
Musik berjenis pop adalah jenis musik yang mudah diterima oleh masyarakat. Jenis musik pop juga memiliki penggemar yang banyak. Berikut ini beberapa contoh dari pemusik yang berjenis pop : Justin Bieber, Ungu Band, dan masih banyak yang lainnya. Musik berjenis rock adalah musik yang sering disebut dengan musik aliran keras. Berikut ini beberapa contoh dari pemusik yang berjenis rock : Linkin Park, Muse dan masih banyak yang lainnya. Musik berjenis jazz adalah musik yang memiliki banyak improvisasi dari musik dasarnya. Berikut ini beberapa contoh dari pemusik yang berjenis jazz : Andien, Abdul and The Coffee Theory dan masih banyak yang lainnya. Musik blues adalah aliran musik vokal dan instrumental yang berasal dari amerika serikat. Berikut ini beberapa contoh dari pemusik yang berjenis blues : John Mayall, Jimy Hendrix dan masih banyak yang lainnya. Musik dangdut adalah musik yang berkembang di indonesia sehingga sering disebut sebagai musik asli indonesia. Berikut ini beberapa contoh dari pemusik yang berjenis dangdut : Rhoma Irama, Iis Dahlia dan masih banyak yang lainnya.
Jenis musik yang ada di dunia ini sangat banyak terlebih dengan perkembagan zaman dan kemajuan teknologi membuat terdapat inovasi-inovasi dalam jenis musik. Dengan begitu ini menjadi ajang kreativitas bagi para pemusik untuk mengeksplore jenis-jenis musik tersebut. Dengan berbagi jenis musik yang ada di dunia ini membawa pengaruh yang baik bagi pendengar nya yakni dapat membuat penderngar nya menjadi tenang, rileks dan dengan keberadaan musik dapat dijadikan sebagi alat terapi kesehatan.
2.2 Fakta Mengenai Musik
Musik merupakan suara indah berirama dengan tempo tertentu dan aransemen sesuai pembuatnya yang di buat berdasarkan suasana hati atau perasaan seseorang terhadap sesuatu yang ingin disampaikannya. Maka dari itu tak jarang seseorang yang rela menghabiskan waktunya hanya untuk mendengarkan musik.
Musik juga dipercaya sebagai hiburan untuk semua orang dari semua usia, dari tua muda, kaya, miskin dan sebagainya, musik menyatukan semua. Namun tahukah anda karena musik pula bisa berguna untuk kesehatan manusia.
Sebuah penelitian menyatakan, bahwasanya mendengarkan musik itu bisa memberikan dampak yang baik di bagian otak tertentu, yang berkaitan dengan memori dan penglihatan. “Hubungan kasual antara musik dan bagian inti dari otak yang bereaksi terhadap rangsangan (makanan, seks dan cahaya),” ujar Dr Victoria Williamson.
Berikut adalah fakta unik tentang musik:
  • Membantu Fokus
Memang terdengar aneh, Namun terbukti bahwa mendengarkan musik bisa membantu untuk berkonsentrasi. Ubrain sejenis alat digital tonic, mengklain bisa membantu pikiran untuk tetap fokus dan santai.
Aplikasi tersebut didasarkan pada binaural beats (yang bisa merangsang aktivitas yang tertentu pada otak) yang dapat membantu anda untuk meningkatkan energi, pikiran serta menambah mood anda ketika mendengarkan musik yang anda sukai.
  • Meningkatkan Mood
Selera orang akan musik memang berbeda-beda. Namun, apapun jenis muik yang dipilih, mendengarkan musik favorit kita akan merubah suasana hati dan membuat lebih tenang, menurut penelitian 2011 di Kanada.
Sedangkan penelitian lain “mendengarkan musik dapat memicu pelepasan hormon dopamin pada tubuh”.
“Otak sangat rumit - ada banyak unsur yang terlibat dalam menciptakan perasaan senang - tidak mengherankan jika ada penelitian yang menunjukkan bahwa pelepasan dopamin berhubungan dengan perasaan senang,” ujar Bridget O’Connell, kepala informasi dari Mental Health Charity Mind.
Mendengarkan musik yang di sukai memang dapat membantu anda berlari lebih cepat dari biasanya. Sebuah penelitian di Brunel University, London Barat mengatakan bahwa musik bisa membantu meningkatkan daya tahan tubuh sebesar 15%, meningkatkan semangat dan efisiensi energi 1-2%.
Ada baiknya, pilih lagu yang tepat dengan tempo olahraga anda. Mendengarkan musik sambil olahraga akan menimbulkan efek metronomik pada tubuh, sehingga memungkinkan anda untuk berolahraga lebih lama dari biasanya.
  • Kesehatan Mental
Musik membantu mereka yang bermasalah dengan kondisi mental atau gangguan jiwa yang tidak stabil.
Menurut Bridger O’Connell “Dua cara musik dijadikan sebagai media terapi: baik sebagai sarana komunikasi dan ekspresi diri atau untuk kualitas inheren restoratif atau penyembuhan,”
  • Mengurangi Rasa Stress
Hasil penelitian tahun 2011 dari lembaga sosial kesehatan mental menyatakan, hampir 1/3 orang mendengarkan musik agar membantu mereka untuk lebih bersemangat dalam bekerja. Dan satu dari empat individu menyatakan bahwa mereka mendengarkan musik ketika perjalanan ke tempat kerja mereka untuk membantu mengurangi rasa stress.
  • Perawatan pasien
Musik ternyata juga bisa bermanfaat untuk memberikan efek yang positf untuk membantu pengobatan penyakit dalam waktu yang panjang, misal jantung, kanker dan asma.
Banyak uji coba yang sudah membuktikan bahwa musik bisa membantu menurunkan detak jantung, tekanan darah serta meredakan rasa sakit, kecemasan dan kualitas hidup pasien.
“Musik dapat sangat berguna bagi seseorang yang berada dalam situasi di mana mereka telah kehilangan kontrol dari lingkungan eksternal mereka,” kata dr Williamson.
“Dengan musik mereka bisa mendapatkan kembali rasa kontrol itu, dan menciptakan ketenangan pada diri sendiri serta mencegah beberapa gangguan yang ada di sekitar pasien,” tambahnya.
·         Musik bisa meredakan rasa sakit kepala sebanyak 20% dan menurunkan level depresi hingga 25%.
·         Mendengarkan musik dengan earphone/headset dengan volume yang keras selama 1 jam saja. Bisa meningkatkan jumlah bakteri di telinga 700 kali lipat.
2.3 Fungsi Musik
Berbicara mengenai musik, Alan P Merriam menyebutnya sebagai suatu lambang dari hal-hal yang berkaitan dengan ide-ide maupun perilaku suatu masyarakat (Merriam,1964:32-33). Musik merupakan bagian dari kesenian, kesenian merupakan salah satu unsur kebudayaan (Koentjaraningrat, 1986 :203-204), dan merupakan salah satu kebutuhan manusia secara unviersal (Boedhisantoso,1982:23) yang tidak pernah lepas dari masyarakat.
Musik merupakan salah satu dari kebudayaan, nerarti musik diciptakan oleh manusia untuk memenuhi kebutuhannya akan sebuah keindahan. Dapat diartikan bahwa musik memiliki fungsi dalam kehidupan manusia. Merriam dalam bukunya The Anthropology Of Music menyatakan ada 10 fungsi dari musik. Apa-apa sajakah kesepuluh fungsi musik itu ? berikut akan coba saya jelaskan.
1.      Fungsi pengungkapan emosional
Disini musik berfungsi sebagai suatu media bagi seseorang untuk mengungkapkan perasaan atau emosinya. Dengan kata lain si pemain dapat mengungkapkan perasaan atau emosinya nelalui musik.
2.     Fungsi penghayatan estetis
Musik merupakan suatu karya seni. Suatu karya dapat dikatakan karya seni apabila dia memiliki unsur keindahan atau estetika di dalamnya. Melalui musik kita dapat merasakan nilai-nilai keindahan baik melalui melodi atupun dinamikanya.
3.     Fungsi hiburan
Musik memiliki fungsi hiburan mengacu kepada pengertian bahwa sebuah musik pasti mengandung unsur-unsur yang bersifat menghibur. Hal ini dapat dinilai dari Melodi ataupun liriknya.
4.     Fungsi komunikasi.
Musik memiliki fungsi komunikasi berarti bahwa sebuah musik yang berlaku di suatu daerah kebudayaan mengandung isyarat-isyarat tersendiri yang hanya diketahui oleh masyarakat pendukung kebudayaan tersebut. Hal ini dapat dilihat dari teks atau pun melodi musik tersebut.
5.     Fungsi perlambangan
Musik memiliki fungsi dalam melambangkan suatu hal. Hal ini dapat dilihat dari aspek-aspek musik tersebut, misalmya tempo sebuah musik. Jika tempo sebuah musik lambat, maka kebanyakan teksnya menceritakan hal-hal yang menyedihkan. Sehingga musik itu melambangkan akan kesedihan.
6.    Fungsi reaksi jasmani
Jika sebuah musik dimainkan, musik itu dapat merangsang sel-sel saraf manusia sehingga menyebabkan tubuh kita bergerak mengikuti irama musik tersebut. Jika musiknya cepat maka gerakan kita cepat, demikian juga sebaliknya.
7.     Fungsi yang berkaitan dengan norma social
Musik berfungsi sebagai media pengajaran akan norma-norma atau peraturan-peraturan. Penyampaian kebanyakan melalui teks-teks nyanyian yang berisi aturan-aturan.
8.     Fungsi pengesahan lembaga sosial.
Fungsi musik disini berarti bahwa sebuah musik memiliki peranan yang sangat penting dalam suatu upacara . musik merupakan salah satu unsur yang penting dan menjadi bagian dalam upacara, bukan hanya sebagai pengiring.
9.     Fungsi kesinambungan budaya.
Fungsi ini hampir sama dengan fungsi yang berkaitan dengan norma sosial. Dakam hal ini musik berisi tentang ajaran-ajaran untuk meneruskan sebuah sistem dalam kebudayaan terhadap generasi selanjutnya.
10. Fungsi pengintegrasian Masyarakat
Musik memiliki fungsi dalam pengintegrasian masyarakat. Suatu musik jika dimainkan secara bersama-sama maka tanpa disadari musik tersebut menimbulkan rasa kebersamaan diantara pemain atau penikmat musik itu.
11.   Media Peningkatan kecerdasan (Intelegensi)
Otak manusia terbagi menjadi otak kanan dan otak kiri. Keseimbangan
dua bagian otak tersebut dapat mempengaruhi kecerdasan manusia.
Otak kiri merupakan pengendali fungsi intelektual, sedangkan otak kanan
pengendali fungsi spontanitas dan mental.Musik dapat dijadikan
sebagai alat penyeimbangan otak kiri. Daya estetis musik dapat
dimanfaatkan sebagai penambah intelegensi (IQ).
12.  Suasana Upacara Keagamaan
Musik keagamaan dapat mengilhami penganut suatu agama untuk selalu mengingat-Nya,
baik dalam upacara adat, upacara pernikahan, maupun upacara kematian.
13.  Pengiring Tari
Unsur irama dalam musik dapat berpengaruh pada perasaan seseorang untuk
melakukan gerakan-gerakan indah dalam tarian.

III. PENUTUP
KESIMPULAN
Musik merupakan salah satu cara untuk menghibur diri dari rasa jenuh, bosan, lelah pikiran. Selain itu, music memiliki banyak manfaat bagi kesehatan diantaranya untuk membantu dalam proses terapi dalam penyembuhan penyakit jantung. Music memiliki banyak jenis, dan setiap orang memiliki kesukaan music yang berbeda-beda. 

IV. DAFTAR PUSTAKA
http://id.wikipedia.org/wiki/Musik
http://www.bundakonicare.com/post/bunda-metime/refreshing-karena-segala-yang-berlebihan-tidak-baik